Paham Gak Sih, Nitip Oleh-oleh Tuh Hal yang Merepotkan!


Traveling kini sudah jadi gaya hidup generasi millenial. Hadirnya sosial media bikin hobi yang satu ini makin ramai peminatnya. Tak cuma ke destinasi domestik macam Jogja, Bali atau Lombok. Kini traveler juga ‘rajin’ traveling ke luar negeri seperti Jepang, Korea atau malah ke Eropa. Generasi sekarang kayanya lebih memilih banyak traveling daripada nabung buat beli rumah sih ya. Hehehe.

Entah karena kebiasaan atau mental negatif masyarakat Indonesia kebanyakan, setiap ada temen yang pergi traveling pasti diminta beliin oleh-oleh. Mending sih kalau dikasih duit, tapi seringnya sih cuma modal kata-kata doang. Mulai sekarang, jangan deh nitip oleh-oleh ke temen kamu yang lagi traveling. Bikin repot banget deh.

Temenmu yang traveling ke suatu destinasi sudah bikin itinerary mau jalan-jalan ke mana aja. Nah permintaanmu bawain oleh-oleh ini bakal bikin repot karena waktunya terbatas

Kalau temen kamu yang hobinya shopping, mungkin nggak terlalu masalah ya karena memang dia suka belanja. Tapi kebanyakan traveler malah jarang belanja dan fokus pada liburannya untuk datang ke destinasi satu dan lainnya. Itinerary yang disusun pun sudah disesuaikan dengan jarak dan waktu yang ia punya. Jadi, menambahkan agenda mencari oleh-oleh dan berupa barang yang spesifik akan bikin temenmu kelimpungan. Kasian, repot lho nyari oleh-oleh tuh!

Bagasi pesawat kini mulai berbayar. Harga bagasi bisa lebih mahal dari harga tiketnya lho! Kasian temenmu kalau harus bayar bagasi demi bawain oleh-oleh ‘gratisan’ buatmu

Tau sendiri ‘kan sekarang pesawat low cost sudah mencabut bagasi gratisnya? Lion Air sudah menerapkan minggu lalu, penumpang pun protes dan harus bayar bagasi lebih mahal. Bahkan ada satu penumpang yang membawa oleh-oleh dodol dan kopi pun harus ditinggal karena bayarnya bisa sampai 2,5 juta. Kalau kamu nggak mau bayarin bagasinya, mending nggak usah minta oleh-oleh!

Hubungan sama temen bisa renggang hanya gara-gara oleh-oleh doang. Nah kan bisa kehilangan temen tuh!

Rasa enggan beli oleh-oleh namun ada rasa nggak enak nolak dan nggak bawain pas pulang nanti adalah sesuatu yang sangat tidak menyenangkan. Terjebak dalam 2 perasaan yang galau, beliin atau enggak. Kalau beliin duitnya mepet, waktunya juga nggak ada. Kalau nggak dibeliin takut dianya marah. Kalaupun dibeliin gantungan kunci atau tempelan kulkas cuma bilang, “Kalau cuma gantungan kunci sih di sini ada!”

0 Response to "Paham Gak Sih, Nitip Oleh-oleh Tuh Hal yang Merepotkan!"

Posting Komentar